Geram Kerana Tak Dilayan ”Suami Ajak Adik-Beradik Rogol Isteri Yang Baru Dinikahi”


Satu kes jenayah rogol yang belum terjadi sebelumnya telah menggemparkan negeri aceh yang digelar dengan nama serambi mekkah.

Empat lelaki yang merupakan adik-beradik telah merogol isteri salah seorang adik-beradiknya yang baru berkahwin 3 minggu

Mangsa merupakan Isteri kepada
Wanita lalu dengan seorang gadis yang berumur 21 tahun. antara perogolnya adalah:

-Suami mangsa 23 tahun
-Adik ipar mangsa 16 tahun
-Abang ipar mangsa 32 tahun
-Abang ipar mangsa 40 tahun

Keempat-empat suspek ini telah ditahan oleh pihak polis untuk di soal sisat

Ketua polis aceh Makhfud H mengatakan kes tersebut berlaku pada hari Rabu sekitar jam 11 malam dan mangsa membuat lapor polis pada keesokan harinya, empat-empat suspek talah berjaya di tangkap pada malam hari laporan dibuat, ketika itu keempat-empat beradik itu berkumpul dalam sebuah rumah keluarganya, katanya.

Menurut pengakuan suami mangsa dia telah dijodohkan dengan wanita tersebut oleh orang tuanya, dia tidak mengenali gadis itu, begitu juga dengan gadis itu.

Tapi setelah tiga minggu sah sebagai suami isteri, si isteri difahamkan tidak mahu melakukan hubungan intim, kerana tidak mencintainya.

Perkara itu membuat suami mangsa kesal, dan menceritakan masalahnya kepada adik-beradiknya, mereka pun membuat rancangan untuk merogol mangsa.

Kronologinya, ketika adik-beradik itu segaja diundang  untuk datang kerumah dalam acara makan malam sekitar jam 11 malam.

Setelah semuanya selesai pada jam 01.30 pagi mangsa sudah dalam keadaan tidur, kemudian mereka masuk ke bilik mangsa.

suspek yang paling muda mematikan lampu, manakala suspek lainnya memegang mangda dan mengikat mulutnya dengan tudung.

Mangsa kemudian di rogol oleh suami terlebih dahulu, selepas puas baru di susuli oleh adik-beradiknya lain.

AKP Makhfud mengatakan dalam kes itu selain polis telah menangkap empat suspek, polis juga dapat barang bukti merupakan baju kurung yang koyak, pakaian dalam yang terdapat darah, dan bra mangsa.

Keempat suspek kini menyesal dengan perlakuan mereka, hukum negeri aceh menjatuhkan hukuman 12 tahun penjara denda sebanyak 36 juta(rm 18 ribu) perindividu, dan dihukum sebat paling sedikit dengan 125 dibagian betis kaki,175 kali di bagian badan (pasal 48 jo pasal 6 Qanun Aceh Nomor 6 Tahun 2014 tentang Hukum Jinayat “uqubat ta’zir”) tidak terkecuali dengan suspek bawah umur. E-Berita
Wartawan Jalanan. Dikuasakan oleh Blogger.