"Ibu Lari Kahwin Lain Selepas Ayah Meninggal" 3 Beradik Hidup Merana Di Pulau Syurga

Tiga beradik yang masih berumur 14, 12, 4 terpaksa menjalani kehidupan tanpa kasih sayang kedua-dau orang tua.
Mereka bertiga Oman Arya 14, Sana 12, Ayan 4, hidup jauh dari orang ramai dengan kekurangan..

Di maklumkan dari tribunbali.com ayah ketiga beradik ini meninggal dunia akibat sakit, manakala ibunya berkahwin dengan lelaki lain dan meninggalkan mereka tanpa sembarang kabar berita.

Mereka bertiga hidup di gubuk usang peninggalan arwah ayahnya yang di temani sepasang kucing.

Waktu di kunjungi pemberita di rumahnya Dusun Darmaji, bali. katanya mestipun ketiga beradik ini hidup tampa ibu dan bapa di Pulau Syurga  ini namun mereka masih boleh tersenyum.

Arya bekerja sebagai pemetik kepala selapas balik sekolah, manakala adiknya Sana bekerja sebagi penyabit rumput untuk di jual kepada peternak lembu dan kambing.

Dengan kelengkapan sekolah yang serba kekurangan, baju yang lusuh berbutangkan pin serta poket terkoyak dan kaki tanpa alas ternyata bukan halangan bagi remaja ini untuk menuntut ilmu dan menyekolahkan adiknya Sana 12 tahun.

Tidak hanya itu Arya juga terpaksa membawa adiknya Ayan 4 tahun  ke sekolah kerana tiada sapa yang menjaganya di rumah serta terlalu kecil untuk di tinggalkan.

Kata Arya yang membawa adiknya ke dalam kelas, telah meminta izin dengan guru kelas dan guru besar sekolahnya.

“Pihak kami tidak masalah adiknya ikut belajar, kami juga menganggap sebagai murid, kami menyediakan bangku dan meja, serta buku untuk dia menconteng, lagi pun dia tidak mengganggu pelajar lain, mestipun kami menyediakan tempat duduk, dia lebih memilih duduk di pangkuan abangnya.

Tidak ada masalah membawa adik ke sekolah yang penting tidak mengganggu pelajar lain, Arya memang bukan seorang pelajar yang pandai tapi dia pelajar yang baik yang memiliki kemahuan yang sangat tinggi untuk menuntut ilmu,katanya.

Arya bercerita jika mereka kehabisan bekal, dia hanya boleh mengharap  bantuan dari penduduk sekitar yang tinggal berhampiran rumahnya.

“Kalau saya ada beras, saya pilih masak sendiri di rumah, kalau tidak ada, saya pinjam beras dengan jiran tetangga di atas (bukit),” kata Ariya sambil memasak air dengan kayu bakar di dapur tanpa beras itu.

“Semenjak ibu pergi meninggalkan kami dua tahun lalu kami lebih memilih untuk berdiam diri jika tak ada makanan, sambung Arya yang memiliki perwatakan kurus dan berperan sebagai “bapa” pada adik-adiknya.

Setakat ini dimaklumkan bahawa ketiga beradik ini sudahpun mendapat bantuan dari kerajaan selepas kisahnya di viralkan, bagaimana pun semoga kisah ini menjadi pengajaran kepada kita agar senantiasa bersyukur dengan apa yang  kita ada dan juga pelajaran kepada adik-adik kami, janganlah jadikan kekurangan yang ada pada kita dijadikan sebagai penghalang untuk menuntut ilmu.
Wartawan Jalanan. Dikuasakan oleh Blogger.