Terpaksa Cari Bini Baru lah Macam Ni Kalau Nak Dapat Anak Lelaki.

Kisah ini di kongsikan oleh doktor azlindarita aisyah mohd abdullah yang meceritakan pengalamannya menemui seorang lelaki yang tidak mempunyai perasaan kepada isterinya yang baru saja bersalin.kata kata kesat itu di ucapkan selepas  isterinya melahirkan seorang anak perempuan.

Selepas tamat pengajian pada tahun 2014 saya mengahabiskan housemanship saya dalam jabatan perubatan dan pembedahan di ireland.setelah pulang ke negeri asal malaysia, saya menyambung housemanship selama 4 bulan dalam bidang perbidanan dan juga sakit puan.dan itu adalah 4 bulan yang penuh dengan pengalaman dan juga kenangan.

Dalam pengalaman saya sudah menerima macam-macam keadaan wanita yang bersalin,hamil luar nikah dengan kekasih,remaja 15 tahun dirogol bapa tiri hingga melahirkan anak.single perent yang lari dari wad selepas bersalin melahirkan,meninggalkan bayinya di wad,wanita yang sukar hami,selepas 10 tahun bernikah akhirnya hamil akan tetapi kehamilannya sangat mencabar karena berat badannya hampir 120 kg.

Pengalaman di terajang oleh pesakit yang hendak melahirkan,pernah saya sekali di tendang pesakit padahal pada ketika itu saya hamil,namun Alhamdulillah tiada apa yang berlaku.

Akan tetapi dalam banyak banyak pengalaman saya,ada satu pengalaman yang saya takkan lupakan sempai kehari ini,dan pengalaman itu betul-betul membuat saya marah.

Seorang wanita besambung nyawa sedang berjuang untuk melahirkan anak ketiga dari pada seorang suami,pada masa itu suaminya berada di sisi menemani isterinya,suaminya pun berkata pada saya harap-harap dapatlah anak laki kali ini,sebelum ini dah 2 orang perempuan.

Saya hanya tersenyum dalam kesibukan membantu ibu muda itu.dalam hati saya apa yang penting ketika itu adalah menyelamatkan nyawa ibu serta bayi yang bakal menjadi penghuni baru dunia ini.

Sebaik saja bayi comel itu lahir,saya dan jururawat yang membantu bertugas mengucapkan syukur Alhamdulillah.terlihat wajah gembira dan lega pada si ibu yang matanya separuh terbuka namun dia masih cuba untuk tersenyum.

Berbeda dengan sibapa bayi yang baru lahir apabila dia melihat anaknya perempuan,“terpaksa cari isteri baru lah macam ni kalau nak dapat anak laki” katanya sambil senyum kelah.

Takkan saya lupakan kata kata yang keluar dari mulut lelaki itu,tiada ucapan terima kasih untuk si isteri yang mengandung benihnya selama sembilan bulan dan menanggung sakitnya melahirkan zuriatnya.langsung tiada kecupan tanda terima kasih buat si isteri.yang ada hanya kata kata pastinya dan menyinggung perasaan pasangnnya.

Saya yang merasa geram dengan lelaki itu dan tidak dapat menyembunyikan rasa marah saya,saya kerling si ibu muda yang masih keletihan yang mungkin dia dengar apa yang dikatakan suaminya itu,ibu yang sedang di bersihkan juru rawat selepas uri di keluarkan di cuba senyum kepada saya,“tak mengapa doktor”katanya dengan nada lemah di sambut dengan senyuman bibir yang masih pucat.

Air mata saya hampir terjatuh dan cepat cepat saya keluar dari bilik itu,kalaupun sang suami itu mungkin tidak mengetahui bahwa hanya chromosonme X dan Y darinya yang bakal menentukan jentina anaknya.bukan salah sang isteri anaknya semua perempuan bukankah sebagai seorang yang beriman kita wajib mayakini itu semua Qadha dan Qadar Allah?

Jangan rendahkan diri serendah orang jahiliyah seperti yang dikecam Oleh Allah dalam Surah An-nahl.Allah maha mengatahui apa yang terbaik untuk imam kita dan Allah juga tidak akan memberi apa yang kita minta Allah hanya akan memberi apa yang kita perlukan.

Nota eberita: Yang akan menentukan masa depan dan kebahagiaan kita  bukan siapa yang terpilih untuk jadi anak kita, tapi  bagaimana kita mendukung dan menerimanya sebagai titipan Allah untuk di ajar sebagai insan yang bertuhan.
Wartawan Jalanan. Dikuasakan oleh Blogger.